FIFA Mengancam Menutup Siaran TV Piala Dunia Wanita

Garudatimes – Gianni Infantino mengatakan FIFA akan “dipaksa untuk tidak menyiarkan” Piala Dunia Wanita musim panas ini di ‘lima besar’ negara Eropa jika saluran penawaran tidak memperbaiki penawaran yang “mengecewakan” dan “tidak dapat diterima”.

Pencarian Inggris untuk gelar dunia pertama dimulai di Brisbane pada 22 Juli, tetapi sejauh ini belum ada kesepakatan yang diumumkan untuk hak siar juara Eropa di Inggris, dengan Spanyol, Prancis, Italia, dan Jerman juga di antara yang dipilih oleh Presiden FIFA Infantino. .

Bacaan Lainnya

Infantino membuat pernyataan serupa di kongres ke-73 FIFA bulan lalu, dan pada hari Senin mengulangi kritiknya di markas besar Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) di Jenewa, kemudian mencap tawaran itu sebagai “tamparan di wajah semua pemain Piala Dunia Wanita FIFA yang hebat dan memang dari semua wanita di seluruh dunia” dalam sebuah posting Instagram.

Infantino menulis: “Hari ini, saya telah mengulangi seruan saya kepada penyiar untuk membayar harga yang wajar untuk hak media FIFA Women’s World Cup 2023™️. Kami melakukan bagian kami: FIFA telah menaikkan hadiah uang menjadi USD 152 juta, melipatgandakan jumlah yang dibayarkan pada 2019 dan 10 kali lebih banyak dari pada 2015 (sebelum saya menjadi presiden FIFA).

“Namun, tawaran dari penyiar, terutama di negara-negara Eropa ‘Big 5’, masih sangat mengecewakan dan tidak dapat diterima, terutama mengingat bahwa:

“1) 100% dari setiap biaya hak yang dibayarkan akan langsung masuk ke sepak bola wanita, dalam langkah kami untuk mempromosikan tindakan menuju kondisi dan pembayaran yang setara;

“2) Lembaga penyiaran publik khususnya memiliki kewajiban untuk mempromosikan dan berinvestasi dalam olahraga wanita;

“3) Angka penonton Piala Dunia Wanita FIFA adalah 50-60% dari Piala Dunia FIFA pria (yang merupakan yang tertinggi dari semua acara), namun penawaran penyiar di negara-negara Eropa ‘Big 5’ untuk Piala Dunia Wanita FIFA adalah 20 hingga 100(!) kali lebih rendah daripada Piala Dunia FIFA pria; Dan

“4) secara konkret, sementara penyiar membayar USD 100-200 juta untuk Piala Dunia FIFA pria, mereka hanya menawarkan USD 1-10 juta untuk Piala Dunia Wanita FIFA. Ini adalah tamparan di wajah semua pemain Piala Dunia Wanita FIFA yang hebat dan tentu saja semua wanita di seluruh dunia.

“Jadi, untuk menjadi sangat jelas, adalah kewajiban moral dan hukum kami untuk tidak menjual Piala Dunia Wanita FIFA. Oleh karena itu, jika tawaran terus tidak adil (terhadap wanita dan sepak bola wanita), kami akan dipaksa untuk tidak menyiarkan Piala Dunia Wanita FIFA ke negara-negara Eropa ‘Big 5’.

“Oleh karena itu, saya menyerukan kepada semua pemain (wanita dan pria), penggemar, ofisial sepak bola, Presiden, Perdana Menteri, politisi, dan jurnalis di seluruh dunia untuk bergabung dengan kami dan mendukung seruan ini untuk remunerasi yang adil bagi sepak bola wanita.

“Wanita pantas mendapatkannya! Sesimpel itu!”

Proses tender hak siar Inggris untuk turnamen tersebut, yang diselenggarakan oleh Australia dan Selandia Baru antara 20 Juli hingga 20 Agustus, dibuka pada Juni 2022 dengan batas waktu penawaran pada 12 Juli tahun itu.

Itu mengikuti pengumuman pemerintah pada April 2022 bahwa Piala Dunia Wanita dan EURO Wanita UEFA akan ditambahkan ke Rezim Acara Terdaftar, acara olahraga “permata mahkota” yang harus ditawarkan kepada penyiar free-to-air, membatasi calon penawar.

Kantor berita PA memahami bahwa ada diskusi positif yang sedang berlangsung dengan calon penyiar Inggris, tetapi tidak ada kesepakatan konkret yang disepakati.

Turnamen 2023 juga akan menjadi Piala Dunia Wanita pertama yang berlangsung di bawah struktur komersial FIFA yang dirombak, diumumkan pada tahun 2021, yang untuk pertama kalinya “memisahkan” permainan wanita dari pria, memungkinkan merek untuk mengambil kemitraan khusus khusus untuk wanita. program sepak bola.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *